Tuesday, June 23, 2015

That Feeling....

entah kenapa perasaan lega itu muncul tepat pas gue udah mutusin buat ngelepas. feels like 1 beban gue udah ilang dan gue ngerasa free. dan perasaan lega itu sekarang didukung dengan rasa nyaman yang gue rasain waktu ngobrol lagi sama dia. sama kayak waktu dulu. sampe akhirnya ada yg nyeplos "beda yah?" dan itu bikin gue seneng.
tapi gue nggak tau bakal sampe berapa lama rasa nyaman kayak gini bakal bertahan. karena jujur, gue mulai balik lagi ngerasa 'pengen tahu' apapun tentang dia. sigh.
berharap rasa nyaman itu nggak ilang gitu aja dan kembali jadi awkward..

Monday, June 22, 2015

Fiersa Besari - Juara Kedua

pas denger lagu ini ga tau kenapa ada feel tersendiri di beberapa liriknya.. hmm...

Berapa banyak lagi cemburu?
Berapa banyak bual?
Terhanyut menepis realita, kau bukanlah milikku
Aku pilihan, kaulah jawaban
Jelaskan arti adil
Tolong menetap utuh karena aku letih berbagi

Mampukah kekasihmu setangguh aku?
Menunggu tapi tak ditunggu
Bertahan tapi tak ditahan

Sampai kapan kau mau begini?
Menjalani kisah rahasia
Tak sadarkah dibalik senyuman, sungguh ku terluka
Jika kau tidak bisa pastikan
Sudahlah aku mengalah saja
Kau adalah pemenang walaupun aku juara kedua

Pasa sebuah titik bifurkasi
Sudikah kau mengerti?
Aku ingin cuma ada kita tanpa dustai dia

Ku memberimu yang terbaik
Mengapa dia mendapatkan apa yang terbaik darimu?

Monday, May 25, 2015

Robin Wijaya - "Jika Hujan Pernah Bertanya" Page 220-221

Aku selalu menebak bagaimana caramu berpikir. Tentang sesuatu yang tak kutahu, yang kau sembunyikan di balik tatapanmu.

Seperti langit yang punya banyak bintang dan rahasia. Sebanyak itulah pertanyaan tentang dirimu yang selalu kusimpan. Meski tak harus semuanya ku ketahui. Sederhana saja, apakah kamu akan tersenyum pada sapa suaraku padamu?

Ini tentang perasaan dan tanda tanya yang kugantung diatas kepalamu. Kamu yang kusebut istimewa. Kamu yang mungkin tak sebanding dengan lainnya. Dan aku adalah orang yang terus menatapmu dari kejauhan.

Suatu hari, aku tak lagi bisa menjadi bayang-bayang di sudut matamu. Aku akan datang dan mengungkapkan segala pertanyaan itu. Mungkin dari satu yang paling sederhana, memanggil namamu.

Tepat disaat aku mengatakan itu, yang muncul di balik tatapanmu adalah satu bentuk perasaan. Cinta. Tapi bukan untukku. Lalu kamu tersenyum. Dan bagiku, itu saja sudah lebih dari cukup.

Friday, April 10, 2015

Almost..

it's almost a year. nggak kerasa. tapi rasanya tambah lama tambah berat. dan tambah berat lagi ketika orang bilang 'trying to move on, there's somebody else who's better than him'. I admit it, it's true. tapi perjuangan yang selama ini gue lakuin buat gue nggak bisa melakukan apa yang orang lain bilang.
lama? buat skala gue, iya. emang bukan yang pertama kali sih sampe selama ini, tapi ini pertama kalinya gue punya perasaan ini dan sama sekali nggak goyah karena apapun. gampang? kata siapa? ini perjalanan terberat yang pernah gue alami. I've been crying so hard because heartbreak, tapi gue bisa bangkit lagi dan kasarnya gue masih bisa cari yang lain, yang lebih baik. tapi untuk urusan yang satu ini, I can do nothing, even I've been crying so hard, falling or breaking. like I said before, it's for the first time. complicated? paling complicated yang pernah gue rasain.
dulu mungkin begitu gue ngalamin kejadian kayak gini, gue dengan gampangnya nangis dan berakhir 'okay, it's time for me to move on'. dan berkali-kali gue ngerasa kayak gitu. deket sama yang lain, walaupun mungkin pada dasarnya gue balik lagi ke orang yang sama. tapi sekarang, entah kenapa gue ngerasa, gue nggak bisa lagi ngelakuin hal itu. tiap kali pengen nyerah, gue selalu mikir, 'cuma segini perjuangan gue? cuma sampe disini aja?'
semua orang pasti bakal bilang 'just move on' atau 'just say it'. well, kenyataannya nggak segampang itu. it's true. karena menurut gue kalo mau move on harus ada alasan yang jelas, dan gue nggak bisa nemuin alasan apapun buat ngebuang gitu aja perasaan gue dan perjuangan gue selama ini. dan untuk urusan menyatakan, gue masih belom bisa ngalahin sisi pengecut gue. but, in time, I should talk about all this thing to him, right? sigh.
he's change, I can say that. entah karena apa. dan setaun ternyata belum cukup buat tau tentang dia dan buat dia liat gue. jujur, gue kadang ngerasa capek. gue udah nggak tau lagi apa yang harus gue lakuin. tapi sometimes, gue ngerasa dia pantas buat semua perjuangan.
sampai sekarang gue cuma bisa berharap dan terus pakai topeng gue, seakan-akan semua baik-baik aja.

Monday, March 2, 2015

And Finally..........

dan akhirnya gue ngungkapin semuanya ke dia.. banyak mental yang harus disiapin sebelumnya sampe akhirnya gue mutusin buat bilang semua apa yang gue pikirin ke dia, yah walaupun lewat surat. karena sifat pengecut gue masih nempel..

awalnya sih cuma sekedar mau ngasih coklat aja pas tanggal 14 kemaren.. nggak bermaksud ngerayain sih tapi pas aja momentnya pas abis kompetisi juga. dan tiba-tiba aja kepikiran buat ngasih dia surat.
jujur aja, waktu itu juga pas lagi bingung-bingungnya sama sikap dia yang aneh. yang bikin gue nggak tau harus berbuat apa. dan setelah gue pikir pikir, emang aneh. jujur gue sering banget meluk ka Odil atau ka Ucup atau ka Ajis, tapi dia biasa aja. Tapi disisi lain ada yang bilang kalo gue meluk Reza, muka dia asem banget. Dan setelah ada yang bilang gitu gue langsung mikir lagi, gue nggak tau, gue nggak bisa ngapa-ngapain karena dia nggak bilang ke gue. dan akhirnya gue nulis surat ke dia.

gue utarain semuanya ke dia, apa yang orang bilang, apa yang ada di pikiran gue, dan kepastian yang gue pengen. gue udah tau prinsip dia apa, dan gue nggak mau dia dengan mudahnya kelanggar semua prinsip. tapi gue butuh kepastian dia kayak gimana, dan apa yang yang harus gue lakuin. gue nggak butuh status apapun. dan yah gue bilang ke dia kalo gue akhirnya bakal bertahan dan nunggu.
but, sampe sekarang dia belum ngasih tau gue jawaban apapun. yah gue nggak ngajuin pertanyaan sih tapi apa yang gue minta secara nggak langsung adalah pertanyaan.

dan gue mulai ngerasa dia agak berubah. entah baik atau enggak. dia pelan pelan mulai agak terbuka sama gue. yah seenggaknya itu pemikiran gue. one day, gue tanya ke dia bakal latian atau enggak, dan dia jawabnya panjang lebar. well, gue cuma nanya iya atau enggak sih -___- tapi dia jawab "ga akan latian. senin selasa mau nugas, rabu-minggu di cirebon" oke, itu terlalu detail. but at least, he told me, right? dan itu cukup bikin gue seneng.
yah gua nggak tau kedepannya bakal kayak apa, tapi yang pasti semenjak gue ngasih surat, I'm prepare for the worse dan apapun yang bakal terjadi.

Thursday, December 11, 2014

Complicated

semenjak bulan kemaren, udah mulai random, udah nggak tau harus ngapain. someone said, it's good for me because I like someone who doesn't against his parents. dan mulainya setahap demi setahap buat nggak mikirin hal itu, dan berusaha buat nyuekin dia.
seminggu, 2 minggu pertama berhasil. well, karena gue yang menghindar dan dia yang banya tugas yang bikin jarang ketemu waktu latian. dan di mulai lah lagi dengan kejadian minggu kemaren.
well, gue emang kepo apa yang ditulis di papan tulis waktu itu karena gue berasa tau kemana tulisan itu menjurus. and dia hanya berkomentar, "ciyee, mentang-mentang anak tekim kalo liat kimia aja langsung noleh".
well, pada awalnya gue nggak ngeh itu buat siapa, sampe akhirnya pas kedua kalinya dia ngomong gue baru noleh dan dia lagi ngomong dan menghadap ke gue. oke, aneh buat gue. walaupun sebenernya beberapa minggu lalu sempet ada 'kejadian' yg nggak gue duga yang bikin gue kemudian mikir sekian kali apa artinya hal itu.
dan kemarin, dia sempet berkomentar waktu gue protes mulu ke anak tenor. well, yeah gue emang banyak protes sih. gue mengakui itu. dan gue jadi kepikiran.
dan pada akhirnya tadi siang begitu anak anak pada mau kebawah mau makan siang, dia yang secara cowok harus bantuin yang lain, tiba-tiba bilang "wor, nitip dong". hah? harus ke gue? kan masih ada anak-anak lain, sebenernya.... well, ya udah gue bawain aja sambil becanda. dan waktu foto bareng, di depan itu masih bisa sih kalo dia mau keliatan tapi pada akhirnya dia ngambil di belakang-sebelah gue. well, gue nggak tau apa artinya tapi yang jelas cukup bikin gue bingung.
dan akhirnya berakhir pada saat ini dengan pikiran gue yang beraneka ragam kesimpulan. yang pasti entah kenapa gue ngerasa hal hal kecil kayak tadi bikin gue malah 'berharap' lagi.